3

Camping Batu Putih Tangkoko

siang2 dimention Suami yang sakau pengen camping.. “terserah dimana yang penting sehari dua hari dan bisa buka tenda!” demikian titahnya… bingung.. kemana kiranya bisa camping dengan manfaatkan waktu libur Jumat-Minggu…
*ke Gunung Mahawu udah gak boleh lagi sama Pemerentah
* ke Bunaken takutnya nanti gak bisa lagi karena pengalaman kemarin camping di Bunaken buka tenda di samping Bastianons dan itu cuma pengasihan aja gak diusir sama petugasnya 😀

wess lah akhirnya suami yang putuskan kita ke Batu PUtih Tangkoko!!! blank karena asa gak pernah kesana, terus inget lagi..OH YAAAAH jaman masih jadi mahasiswa baru pernah ikut HIMAJU disana, seminggu dan campingnya di pinggir pantai.. nyaman dan gak jauh-jauh amat lokasinya 😀

Jumat sore pake acara ketidran dulu abis lelaki Jumatan dan baru kita siap2 ke Bitung… sehari sebelumnya sempat mampir belanja sebangsa supermie, margarin, bakso cemilan dll… for beras, rempah2 ngembat dari persediaan di dapur hahaha

kira-kira jam 3 sore kita on the way menuju terminal Paal 2 tempat mangkal bus ke Bitung..terpaksa kita duduknya misah dan mulai bbm-an kalo ternyata lelaki lupa-lupa ingat jalan ke Batu Putih tuh harus naik kendaraan apa dimana!!!yasalaaammmualaikuuum daaaah.. hmm untungnya ada ka coco cribo yaaah.. dapat pencerahan harus ke mana dan dapat rute-rute alternative *cium dari jauh

kita turun di Termial Bus Tangkoko Girian, dan naik mikrolet tujuan Pasar Giria.. pas nanya dimana t4 ngetem pick up untuk ke Pareng (Batu Putih) dinyasarin sama pak Polisi waktu nanya :’)))) Alhamdulillah untung gak pake ngikutin napsu jajan makan coto dulu (walaupun lapar beraat), soalnya kebetulan banget ada satu pick up yang siap berangkat.. kita naik pick up kapasitas kira2 7 penumpang full barang dengan ongkos 7500 perak.. perjalanana ke Batu putih makan waktu kira-kira sejam.. jalannya berkelok-kelok bikin gw ngerasa mual dan terpaksa nyender ke suami yang spontan protes krn bikin dia kejungkal keluar dari Pick Up hahahaha maklum lahh size laki eike kan yah *digeplak suami* okee tapi Alhamdulillah jalanan aspal mulus… dan untungnya rame sama penumpang tante-tante jadi menghilangkan jenuh denganr mereka ngobrol (DAN MENGGOSIP) hihihi

salah satu penumpang ibu2 sempat nyaranin kita untuk naik ojek menuju Pareng, lokasi yang kita tuju… karena pick up hanya akan berenti di perkampungan aja, dan kayaknya beliau keki berat waktu kita ngeles pengen jalan kaki aja, mungkin doi khawatir karena kalo malam menuju hutan jelas gelap gulita, penduduk aja gak berani..hehe kita turun di depan jalan menuju pos pertama, oh yah FYI disepanjang jalan di Batu putih atau perkampungan yang banyaaak tersedia home stay..Tangkoko emang ramah buat turis asing maupun lokal dan banyak turis asing yang datang buat penelitian…

setelah basa basi sama salah seorang warga yang ramah banget (yg gue duga petugas krn ramah banget) kita jalan pake bismllah menuju lokasi camping.. mulai inget deh eik emang gak salah lagi ini lokasi pernah jadi area pembantaian waktu masa jadi mahasiswa dulu 😀

kita ketemu sama petugas pos jaga di jalan menuju pos 2, cukup bayar 2ribu per orang, kasih identitas dan keterangan mo rencana pulang kapan… dan mulai lah perjalanan laki bini di tengah malam gelap gulita… sumpah sejujurnya rada takut juga, gimana gak parno kalo disepanjang hutan kedengaran banget kan itu suara para bonatang malam.. entah burung-burungan apa namanya, dan senter yang disiapin hanya 1 pula hiks akhirnya jalannya harus laki di depan gw dibelakang, dan kadang gw lari kedepan takut diculik setan dari belakang ahahahaha apaasiiih cuma ini bukan pengalaman pertama jalan sama lelaki jadi percaya insya ALlah lancar…

rasanya malam itu kita jalan gak jauh dan memang lokasinya gak begitu jauh koq, kira-kira 4-5 km dari pos terakhir kita udah nyampe di perempatan menuju Cagar Alam Tangkoko —-> camp ground area —> ato pantai, ketiga lokasi ini terbuka untuk turis yang mau camping… saat itu KITA memutuskan untuk menuju Pantai, yak mau camping buka tenda disitu, sampe akhirnya bunyi telpon dari teman yang warga Bitung ingetin hal-hal yang aneh-aneh.. emang begudulan tu oraang, dia yang histeris kaget sepasang pengantin baru ini milih lokasi hanimun berlibur yang aneh dan gak ladzim daaan malah nularin parnonya ke gue.. awas kau Charis

alhasil begitu dengar suara ombak dari bibir pantai yang emang gak bisa bo’ong KENCAANG banget itu.. tiba-tiba eik jadi manja dan memohon-mohon sama lelaki untuk pindah buka tenda di camp ground area aja krn menurut info petugas yang camping disitu sekitar 40 ornag (lah mo camping apa mo demo tuh banyak bangeet hahaha) … cupu emang, jelasalah diomelin sama lelaki tapi ujung-ujungnya kita jalan ke camp ground area, yang mana itu beneran baru buat kita berdua!! gak ada yang pernah camp disitu satu diantara kita, jalan kurang lebih 20 menit yang berasa berjam2 dan gak nemuin lokasi tepat untuk camping akhirnya kita balik buka tenda lagi dipantai hahaahaha

namanya Hutan yah seus jelas aja gelap gulita,. lah lu kita emol aaah!! dasar hapniii

nyampe di bibir pantai gw menggerutu tiada henti krn ketakutan, gw rasa saat itu juga kalo boleh dilempar, sudah dilemparlah eik di laut sama suami hahahah, dese sibuk nyari batang-batang kering buat di bikin api unggun dan jerang kopi gw ngintiiil kemana2, waktu dese pasang tenda gw pun merapat teruuus pokoknya pun jadi drama karena gua jadi penakut gak mau ditinggal suamiii ahahahaha..ngertilah gw tuh sama reality show/games sang Pemberani dulu di trans yang mana full hantu dan para pesertanya yg para sobatan akhirnya jadi berantem pokoknya berasaaa lamaa bangeet malam itu kita nenda, jerang air panas dan gw tidur pelukan sampe pagi, gw tidur mengekeret di keteq suami, takut kalo tiba2 ada hal2 aneh ….. (padahal sumpah biasanya gw asik2 aja) hahaha pencitraan

bangun pag pas bangeeet sunsetnya baru muncul, Suami lloncat dari tenda dan lupalah kalo tadi maalam dewati dengan horohr drama ala istri hihihi

cuma foto-foto yang bisa nunjukin gimaan bagusnya subuh itu 🙂

IMG_0002

IMG_0006

IMG_0008

IMG_0021

yak seperti di gambar itu pula bisa diliat, yang bikin sedih adalah banyak sampah 😦

begitu terang kita beres-bers dan rencana pindah camping di camp area, nah ke camp area itu nanti akan ada sumur, toilet umum yang jadi fasilitasnya, sempat isi persediaan air disitu dan masak nasi, kemudian goo jalan menuju ke dalam hutan yang kita gak tau tembusnya kemana, kita jalan sampe baret2 sejam lewat dan dua-dua nyerah ngambil kesimpulan kalo mungkin area camping yang disediakan yah emang di sepanjan jalan itu, dan lebih tertarik ke cagar alam Tangkoko aja.. jadi balik lagi?? yoiii mas bro kita balik lagi!!! bayangin itu seja masuk hutan dan sejam keluar lagi?? gue sampe gemetar lapar dan duduk lemas di batang kayu sambil ngemil malkist hahahaha, kaki udah berdarah-darah kebaret duri dan lu bayangkan aja gimana nestapanya laki gue ngurusin bini sebijinya ini hihihi

IMG_0025

IMG_0028

IMG_0029IMG_0033

IMG_0035

IMG_0040

pokoknya singkat cerita kita balik lagi di perempatan awal dan siap menuju Cagar Alam Tangkoko… bertekat gak mau nyampe buka tenda kesiangan karena perut udah lapar, cuma diganjal malkist,teh dan supermie goreng..

menuju cagar alam tangkok, jalan bersahabat, lebar agak becek krn emang musim hujan dan adem, pokokya nikmat banget perjalanannya, sempat papasan sama sekumpulan babi yang asik berkubang lumpur, cium bau busuknya mengkudu dan pose-pose di pohon berakar raksasa yang udah menjulur kemana-mana..
IMG_0064

IMG_0050

IMG_0054

IMG_0056

sampe akhirnyaa kaget bukan kepalang ngeliat ada seekor Monyet hitam sulawesi (bahasa seempat Yaki dan bahasa Latinnya Macaca tongkeana) lagi asik ngemil kelapa di pingir jalan setapaak.. udah heboh kasih tanda sama suami dibelakang supaya standby dengan kamera,

IMG_0088

IMG_0089

daaaaaan lebih kaget lagi karena ternyata emang bukan cuma seekor aja, kurang lebih ada 30an kera bergelantngan kesana kemari.. kita juga papasan sama 2 peneliti dari lembaga jerman yang jelasin kalo ini namanay Rambo 1 dan satu kawanaan bisa punya 60an ekor monyet hitam sulawesi.. daan kita beruntung bisa ngeliat mereka… mereka lumayan jinak asal dari jarak 5 meter dan gak lo tatap aja matanya yg bakal dianggap perang sama mereka

IMG_0080

IMG_0087

gak jauh dari tempat para Monyet itu ternyata ada pos terakhir perjalanan kita untuk bisa buka tenda, pantainya lebih kece dari Lokasi pertama dan ada sekumpulan Mahasiswa Universitas Klabat yang lagi penelitian…kita nyari lokasi dan mulai buka tenda

IMG_0104

suami pasang tenda istri gegoleran capek ngos-ngosan hahaha untunglah dese manis yah seus.. gw gak digeret-geret suruh pasang pasak dan bikin api buat masak, begitu tenda selesai kita mulai masak sama2..siang itu menunya masih nasi yang udah dingin pas kita masak di sumur dekat camp area dan supermie kuah, makan segitu tapi nikmatnyaaaah mas broo tak terkatakan hahaha

sempat kepengen main air di pantai yang lokasinya cuma 5x alto dari tenda tapi demi ngeliat alis lelaki naik 2 cm dan mukanya yang kalo diterjemahin… NYANDA WAR_WAR urunglah niat itu hahah!! kita cuma geglorean gelar matras aja bobo siang sambil ngemil dibawah pohon sampeee air pasang! hahaha heboh akhirnya tenda di angkat lagi sekian meter ke darat supaya gak terjangkau air laut…

sorenya baru masak yang lebih manusiawi hihihi menunya, teri goreng mentega, nasi dan cakalang fufu rica-rica.. mejik rasanya

malamnya pasang api unggun ngobrol liat bintang dsambil dengerin suara ombak yang kali ini gak kedengaran seram sama skali sambil dekapaan suami cencyunyaah *eitsss halalan toyiban gak boleh ngiriii hahahaha

FOTO NYUSUL INET SUSAAH *nangiiiss

sayangnya hari terakhir itu kita bangun kesiangan sodarah dan rencana liat Tarisus yang emang gak begitu diharapkan mengingat kita gak atau lokasi Beringin tempat mereka biasa tinggal ..mungkin nevt time?? kalo ada yang mau ikutan hehehe tgl 26 merah tuh hari Jumatnya, kita jalan-jalan lagi ke Tangkoko niat ketemu Tarsius si primata terkecil di dunia yang jadi saalah satu fauna endemik di Tangkoko

pulangnya gimana? terasa leih dekat dri awal datang karena kita nyebrang sungai menuju perkampungan, basah-basahan siih tapi itu lebih baik daripada harus muter lagi 5 km hihih. warga perkampungan Batu Putihnya juga ramah-raamah banget, keliatan udah biasa layani tamu, dan Alhamdulillah mereka gak ngebedain tuh mo kita turis lokal ato asing, pulangna kita naik pick up lagi dan turun di Pasar Girian sebelumn kelaparan dan capsus menuju Manado..

pulang rumah diteras udah ditungguin Mertua yang nginap dirumah gak pulng ke Buha,Bapak sampe geleng-eleng dan nyuruh mandi hihihi

besoknya padahal harus ngantor lagi tapi sumpaaah gak ada tuh rasa pegal segala macam, apa karena kitanya happy yah? heheeh yang jelas dekat alam itu bikin ngerasa damai dan happy…

note:
foto-foto masiihh banyaaak yang mo diupload tapi entah kenapa susih susantih sekaliih… next time ku upload selengkapnyaa yaah terlalu niat nih mo pamer hahaha

0

Cerita Mudik 1432 H part 2 (Ngumpul Keluarga)

menyambung cerita lebaran yang sampee dimanaaa gw juga lupaaa, maka dengan sengaja memaksakan diri gw lanjutin lagiii ceritanya.. bukaaann,,, bukaan karena gw geer dan pede ada yang mantengin blog ini, ada yang nagih cerita ato ada yang masih ingat dengan cerita ituuu tapiii lebiiih karena gw sangat menyayangkan dan akan jedotin kepala ke dinding kalo semua SEMUAA kenangan lebaran, mulai dari perjalanan sampe tiba lagi di rumah ilang begitu saja tanpa berjejak jadi tulisan yang akan gw baca lagii nanti

nahhh
pokoknya ceritanya kami ber enam (gw, mamsky, kakak, calon misua nyahh, ade gw Dila si anak keteq dan Galang) sepupu seiprit berangkat dengan bus gede yang kece, baru, wangi dan bersih bernama Jawa Indah. Menempuh jarak 1046 km 26 jam untuk bertemu keluarga besar mama…
Alhamdulillah tiba kami dengan selamat di terminal Toboli Parigi… kami berenam dijemput sama om dan 3 sepupu krucil!!! Haduuuh om gw gak ngitung apa yahhh ini mobil kapasitasnya 8 orang bakal diisi sama 10 orang plus barang-barang yang bakal makan tempat bagasi plus sheat paling belakang…hahahaha rusuh se rusuh rusuhnyaaa.. 3 anak krucil yang hyperaktif itu pun di “lempar” ke belakang desak-desakkan sama bagasi..perjalanan dari terminal ke rumah nenek lumayan jauuuh… kira-kira ampir 45 menit lah.. gw yang udah 4 tahun kembali ke kabupaten ituu ribut dan bawel, apalagi kakak gw yang 9 TAHUN!!! Hahaha gw kasih sedikit cerita bahwa duluuu jaman majapahit gw sama kakak pernah sekolah dasar 2 caturwulan *dulu namanya begitu pan??* dan berhubung lingkungan rumah nenek itu bener-bener desa dusun sepi bangett..maka jadi selebritis kampunglah kami si anak kota…hahahaha sombong!!! Jadi memang kesan yang tertinggal di Parigi apalagi di desa nenek so so soooo sweat..
bahkan sempat-sempatnya loooh kita nodong si om anterin kita muter ke ex sekolah kita ituu.. dan bim salabim kaget sekolahnya udah cakep banget hahaha ya iyalah yaa udah bertahun-tahun kan jadi udah makin berkembang dong…


ok n the last sampe juga kita di rumah nenek… disambut sama sekompi keluarga, sesi cium peluk gendong cubit tampar puassss,,, maka kita ke rumah/toko tante yang satu lagiii..pulangnya kita mampir jajan beli cemilan buat buka puasa..oh yaa saya ribut massa liat kue yang penampakannya mirip banget sama kue putu.. namanya KODOBODONG.. legit gurih enaaak rasanyaaa ahh nyesel belinnya Cuma sebiji buat dimakan sendiri.. trus beli seplastik bakwan udang, jalangkote dan es pisang ijo.. *isshhh padahal gak puasa loh * hahahaha
balik ke rumah nenek puas kelilingin si rumah dan ber nostalgia sama rumah nenek tete yang dulu (yang sekarang udah berubah banget) ujung-ujungnya yah ke dapur jugaa hihihi biasalah bantu nenek masak gituu… setelah buka puasa bareng yang kalo diliat persis kayak syukuran akikahan 😛 diajak jalanlah sama sepupu dan tante nyari jajan (lagi)… btw gw benar-benar takjub sama penampakan parigi iniii.. benar-benar 361 derajat berubah dari yang terakhir gw ingat.. udah maju dan modern banget loh.. ok back to topic kita malam itu maunya nyari kaledo, tapi karena mungkin udah suasana MAU lebaran banyak rumah makan yang tutup…jadinya malah dapet karedok!! Kaledo sama karedok kan beda gimana toh?? Tapi namanya makan berjamaah sambil ngerumpi yah tetap aja nikmat 
nyampe rumah nenek lagi.. TEPAR!!! Sampe gak dibangunin orang rumah buat sahur huhuhuhuhu eh iyaa gak diduga ternyata rombongan keluarga dari kotamobagu datang juga ngumpul lebaran rame2.. asoooyyy… makin rame deh rumah nenek… diitung-itung ada kali 15 orang serumah hahaha…. keluarga dari kotamobagu itu adalah anak tertua nenek yang notabene kakak mamsky… mereka bawa satu orang bocah, keponakan semata wayang dari keturunan nenek gw yang gempal nakal bukan kepalang… alhasil baru beberapa jam nyampe udah salam temple aja loh dia sama lumpur di irigasi depan rumah nenek!!!!! hahaha opsss kasian sih padahal..jatuh benjol cuy dari ketinggian semeter dan sukses mandi lumpur…jadinya malam itu dipanggillah tukang urut … Alhamdulillah hikmahnya gw yang berabad-abad udah gak pernah rasain dipijit dapat kesempatan juga… bukan pijit terapis relaxasi sih yaah karena terus terang sepanjang sesi pijit yang ada gw meringis ngis ngis….ngilu cuuy.. eh tapi si nenek tukang pijit jago pisan euy, beliau tau kalo gw bermasalah sama napsu makan makanya gw dipijit agak lama dibagian perut sambil dibacain doa… sempat ngobrol juga sama si nenek tukang pijit alamak ternyata beliau udah pernah loh masuk tv di acara petualangan gitu… acara petualangan gak nyambung sama pijit memijit kan??? Emang!!! Krn emang beliau di liput karena keajaiban si nenek nyumpit ikan dan nyelam sampe belasan meter ke dasar laut tanpa masker dan oksigen… hebat yah!!!
Oh iyaaa kan tgl 29 malam itu udah heboh geregetan aja kan kita nungguin pengumuman pemerintah buat lebaran gituu, nah dirumah nenek juga udah siap bikin sajian lebaran sebangsa burasa, nasi jaha (mmmhh semacam lemang) dan gak ketinggalan bertoples-toples roti cokelat..yupp keluarga mamsky adalah keluarga TUKANG KUE!! 2 tante gw dan nenek gw juga tukang kue tersohor *ehem* jadi jangan herman kalo udah jauh kesana ttp aja gw jadi tukang kue (iyaaa boookkkk ditihtahkan bikin cake zebra) dan balik ke cerita roti cokelat kalooo emang udah tradisi kita hobi makan roti cokelat handmade celup teh manis hangat.. lezatoss lah
Walaupun hasil sidang isbat bahwa lebaran ditunda, teteup gak bikin masyarokat dirumah sedih… karena makanan yang udah jadi yah gak akan mubazir jugaa.. lah wong kita sekompi banyaknya kan.. hehhehehe nah dan hikmah karena lebaran tertunda, gw masih ada kesempatan buat jalan bareng sepupu ke kota Palu, jaraknya gw lupa berapa kilo dari rumah, tapi waktu tempuhnya seingat gw kurang lebih 2 jam lah…. Jalan kesana sumpeh bikin trauma..belok berkelok kelok bok *nyunyun deh bibir loh hahaha* berkabut dan dingiinn tentunya… mirip tondano lah dinginnya kalo di Sulawesi utara
Alhamdulillahh di palu gw sempat ketemu sama teman blog.. mbak nope!!! Walau sungguh drama yah kita ketemunya.. ya emvlop di pinggir jalan gitu loohh…bukan…bukan karena tuan rumah gak sopan yah tapi kita yang nyerah nyari rumahnya ahahah salahkan navigator *tunjuk diri sendiri* dan sopir * tunjuk ka erik* 😀
Puas keliling silaturahmi balik lagiii kita ke Parigi (rumah nenek)!!! oh iya mungkin ente-ente udah tau dengan satu mitos di Sulawesi Tengah tentang satu komunitas kasat mata yang dinamain Wentira… nah gw dah stand by sebenarnya dengan kamera untuk mengabadikan foto jembatan dan pemandangan (sempat liat monyet pula dijalan loh) tapiii berhubung isi semobil mahluk parno dan gw cuma anak bawang yang manis maka batal lah mengabadikan bnyak foto cantik sepanjang jalan ihiks *lap ingus*
Nah gw sentil dikit tentang Wentira iniii yaaah dengan pengetahuan gw dari dengar-dengar cerita orang tua kalo Wentira itu adalah masyarakat mistis yang kasat mata gituu… rumah mereka untuk orang yang bisa ngeliat sungguh mewah dan full warna kuning sebagai warna khas mereka, dan bagi siapa saja orang yg bandel ato yang di taksir sama mereka bisa diculik tak pulang rumah loh…nah rumah mereka itu ada disekitaran jembatan Wentira ituu, jembatan yang pasti kita lewati kalo ke Palu lewat jalan kebun kopi, aura nya udah berasa mistis gimana gituu waktu lewatinnya (apa karena gw yang juga parno???) dan setiap yang lewat situ “WAJIB” bilang tabe…tabe….yang artinya permisi.. untuk tandan menghormati lewatin jalan “milik” mereka… nah gitulah cerita kurang lebihnya
Nyampe rumah udah malem… agak ketar ketir bakal dirajam mamsky tapi syukur sembah sujud ada nenek sang penyelamat cucu…kami…ketik sekali lagi KAMI benar-benar dimanja tak kerja tak capek dan nyantai dipantai-pantai… yang ada mamsky dong gondok anak perempuannya jadi songong dan pemalas haaahhhaha ibarat kata disana walau mamsky power rangers pink nenek gw Gordon yang lebih punya otoritas buat jitak mamsky kalo “bandel” nyuruh-nyuruh kita…
Malam itu pun diisi dengan takbir yan kedengaran jauuuuuuuuh bangett.. karena dirumah segeromboloan sepupu umur belum layak sunat amit-amit ributnya sama petasan dan maksa minta diputer lagu Sma*sh yaolohhhh durhakooo kalian!!!! Hahahaha

Asli malam itu kita begadang serumah…. Emak-emak begadang masak dan kami begadang ngobras berbusa…kalo gak inget bangunnya harus subuh ogah tidur deh pokoke… kan disana gw punya sepupu abegeh labil juga yaaaah dan sepupu ipar yang ampir seumuran…. Hepi lah nyambungnya
To be continue….

1

cerita Mudik 1432H Part 1

Sesungguhnya cerita tentang kerempongan merencanakan, puyengnya di perjalanan, canda tawa dan tangis-tangis bombay bersama keluarga, wanginya ikan bakar minyak jelantah buatan nenek, putri salju cili yang yummiiiee meleleh dimulut seperti ice cream *aih memancing laperr* daaan semuuaaa cerita selama pra/pasca idul fitri kemarin nya masiih melekat diingatan, keinginan merekam cerita disini maasih menggebu-gebu *aih bahassaaa* tapi apa daya tumpukan pekerjaan yang menanti begitu pantat mendarat dikursi kerja bikin jari ngetak ngetik diatas keyboard maju mundur jadi gak jadi.. aiiih kerjaan ooooh kerjaan..pengen gw kunyah terus semburin deh nih kertas warna warni….benerr looh kalo ada yang beraniii beranii bilang karena gw abdi dalem negara jadi kerjaannya MGB alias Makan Gaji Buta..niscaya akan saya tampar bolak balik orang itu hahaha ok fokus pokus ke ceritaaaa pra lebaran sajaaa..ok???? OK!!

jadiiii mamsky sebenarnya udah lama nian meniatkan untuk berlebaran ke rumah nenek dan tete (panggilan untuk oma opa) di Parigi Palu Sulawesi Tengah sono noooh…dan dakuu sadari benar niat itu ketunda-tunda terus selama 6 taun belakang ini karna pengertian mamsky sama anak-anak prempewi nya yang LDRan hahahaha.. tauu banget gw pengertian mamsky walaupun gak pernah menuturkan secara tersurat alasan cancelnya ituu hahaha… kan ceritanya gw sama kakak patjar-patjarnya nan jauh dimatooo yah 6 tahun kemarin inii.. yang satu di Ternate mencari sepiring berlian dan segelas besi tua hahaha *colek lelakiku* dan yang satu lagiii ada di Bandung jihad nyari ilmu *colek ka echa patjar kakak* mereka berdua pulangnya jarang begete tapi selalu iya disaat lebaran…sepertinya mamsky tak tega memisahkan kita-kita anak gadisnya untuk melepas rindu di moment lebaran *tsahhh* sampe akhirnya ditahun kemarin lalaki balik Manado lagi lanjut studi dan ka Echa dapat kerjaan di Manado 🙂 niat yang terpendam bim salabim diusahakan terlaksana tahun inii 😀

Alhamdulillah disusunlah rencana mudik itu dengan formasi mamsky, daku, kakak, adeku si anak keteq, sepupu dan ECHA!!! hahahaha sekali pulang bawa calon cucu mantu buat nenek dan Alm. tete..sayang nya Fendi gak bisa ikutan karena kegiatan Ramadhannya ngalahin jamaah tabliq, walaupun terlihat goyah iman juga buat ikutan hahahaha

seminggu sebelum berangkat udah mulai nyicil beli ole-ole buat my lovely nenek..buat tante-tante dan seabrek sepupu.. tapi dasar prempewi yah bok.. udah dicicil pun H-1 mudik masih ajaaa ada yang kurang… dan berhubung papitaku sayang gak ikutan maka disogoklah papita dengan baju koko dan sendal kulit hihihi gak deeeengg…itu hadiah cinta aja buat papa..

kita berangkat naik Bus Jawa Indah jurusan Manado – Parigi dengan harga tiket 160rb…dapat seatnya pun udah agak dibagian tengah belakang..padahal yaah waktu itu bookingnya dari sebulan sebelum berangkat loh!!! ckckck tapi syukurlah bus yang kita pake masih baru…jadi perjalanan selama 26 jam… ketik sekali lagi DUA PULUH ENAM JAM sejauh 1046 km itu lancar jaya gak ada drama mogok dan bermalam dipinggir jalan hehehe… sumpeh looh yaaa ini kepala gw masih goyang dan agak mual looh kalo ingat si bus…beneraan looh.. langsung enek gak jelas begituu..ini pasti karena pengaruh kita ngabisin waktu maraton di jalan dalam waktu yang berdempetan..

mamsky gimana remfongnya dijalan??? jangan ditanyaaa… keranjang piknik besar full selama segala macam cemilan dan makanan berat… pokoknya gak ada alasan lapar lah dijalan, obat-obatan anti mual sampe minyak angin aki-aki siaap sedia…dan bukan mamsky dong namanya kalo gak bikin ngakak satu bus sama obrolan seenak semau mamsky dijalan waktu histeris ketinggalan bantal BERI-BERI nya (Baca: BARBIE)

oh yaa waktu itu kan masih hari ke 26 Ramadhan yah, jadi kewajiban puasa masih ada, tapi Alhamdulillaaaah lagii waktu itu masih udzur gw doong jadi bebas gak puasa, sepanjang jalan ngemiiil muluuuu.. eh iyaa sempat pula loh mengabadikan futu-futu lutju dan menarik disepanjang jalan menuju rumah nenek…dan menikmati malam pasang lampu Tubilatohe di Gorontalo… sayang foto lampu-lampu indah itu gak karena lupaaa saking terpananya!! 😦

selanjutnya mari kita biarkan foto-foto yang berbicara 😀

to be continue…

1

Dari Jogging sampe Swimming

Maapkeun jika postingan ini agak anonoh di bulan Ramadhan..percayalah niat saya hanya recording cerita yang dibuang sayang aja… Percayalah!!! percayalah!!! *ting Iklan banget*

Udah berkali-kali ngerencanain berdua lelaki mo rasain enak dan ramenya jogging di sepanjang boulevard yang sejak taun ini setiap sabtu dan minggu dicanangin pemerintah kota sebagai car free day dan hari olahraga bersama… tapiii karena alesan lebih senang ngasilin iler *tunjuk Fendi* bikin kita selaluu batal… sampe akhirnya keinginan itu muncul lagii dan disambut gegap gempita sama lelaki *lebay*

Janjian subuh jam 5 mo dijemput dan masya Allah adakalii 44 kali ditelepon gak bangun-bangun juga..padahal daku udah ready aja dengan training dan ransel.. benar-benar pengen deh rasanya punya ilmu ngilang dan muncul ting dirumah lelaki dan nyubiiit dia… setelah hampir hopeless membangunkan lewat jaringan akhirnya yang bersangkutan nelpon balik juga dengan suara asem banget baru bangun sambil manja minta dipeluk-peluk *plak*!!!! Dikirain ini masih jam 3 subuh apa yaaa!!! Akhirnya dengan setengah berdosa diujung lelaki pun bangun kaget juga..
Ampir setengah 6 jemputan baru tiba… krik..kriiiikk bener-bener kelakuaan.. cengir-cengir pula!! Untungnya pas nyampe di kawasan mega mas kita bukan orang yang paling kesiangan hihihi..oke selesai parkir motor, mulai pemanasan dan lari keliling lapangan basket sampe ke dekat pantai.. baru 2 putaran sumpeeh looh napasku udah tinggal satu-satu kembang kempis.. lelaki??? Masih semangat 45!!! Putaran ke 3 daku mulai melipir ke bebatuan ngaso sambil minum,, tapi gak 5 menit udah diseret lagi buat lari..eh buteeet bener-benerrr deh, setelah keringatan dan setengah nangis baru diizinin istirahat, sambil nungguin dia selesaikan putaran lari 12 menit non stop.. *itu anak apa pake batre Alkaline kali ya dipunggungnya*

Sempat tergoda untuk nyewa sepeda tandem, tapi sayang pull, dan ngantrinya lama… jadi batal deh.. n just for info yaaaa kalo ente-ente mau nyewa sepeda pas olahraga pagi di kawasan Mega Mas silahkan ke belakang wahaha… harga sewanya 20rb 15mt dan 40rb 30 mt… tandem sama sepeda yang biasa sama harga sewanya..

oke Perut udah keroncongan,, enaknya sarapan apa??? Bubur manado a.k.a Tinutuan?? Ahhh biasaaa ituuu, karena pengen suasana dan menu baru kita melipir ke arah pasar bersehati..berburu nasi jaha (sejenis nasi lemang ) sate ayam rica-rica dan teh manis hangat… sayangnya kita telat, katanya udah kesiangan… kehabisan??? padahal itu baru sekitar jam 9 looh.. baru ngeh kalo ternyata nasi jaha dan sate itu tersedia sejak subuh untuk para kuli angkut pasar dan orang-orang yang gelar dagangan.. ahhh sayang…!! tapi karena udah terlanjur dipasar dan lapar… maka nasi kuning dan teh hangat di kedai kopi jadilah dihajjaarr.. lagi asyik makan sambil di temani riuh suara pasar eh kaget aja liat Fendi loncat dari kursi dan kejar orang..kirain apaa gituu…oalaah ternyata yang dikejar teman kuliahnya yang iseng banget foto kita bedua dari jarak jauh, katanya buat di upload di FB.. hahaha dasarrrr usil 😀

Perut kenyang tapi kaki masiih aja gatal jalan, rencananya lanjut mo main air di pantai sejuta umat.. pantai Malalayang 😀 dan karena kebetulan Tante dari Palu nitip nyariin Tausa buat bahan isian Pia kita mampir dulu ke toko kue Hap Ho.. beli Tausa 5 kg dan singgah titip di terminal pangkalan bus yang menuju Palu 😀

sesampainya di Malalayang bengong..Apa karena masih pagi jadi suasana pantai malalayang masih sepi yah? dan kotor sama pekerjaan talud.. Fendi udah lapar lagiii *oh my God * jadi kita mampir ke warung pinggir jalan, pesan Tinutuan dan jagung rebus.. perut udah kenyang ke dua kalinya dan hasrat pengen main air masih menggebu *jiah bahasaaa* sayang banget kalo ada dipinggir pantai ada waktu dan kesempatan tapi gak mandiii…. Jadilah kita putar haluan ke Mangatasik, yang letaknya di Tanawangko sono… sempat bungkus lagi beberapa jagung rebus sebagai bekal… pantai udah ramee dan panasss..kita neduh di tenda yang disediakan, ademmm banget anginnya sepoi-sepoi mesraaa bikin ngantuk.. dan voila gak semenit taruh pantat di dipan bambu lelaki udah nyender TIDUR!! mana pake acara minta di usel-usel lagii iiih minta di tarik kupingnya!!!! Lama juga nungguin dia tidur-tiduran ayam sampe rasanya ikutan ngantuk juga, sejam kemudian kita baru ganti baju dan nyeburr mandi, ninggalin semua barang bawaan di tenda sambil baca bismillah semoga gak ada yang jail nyuri baju kita 😛

Mandinya gak lamaa karena emang udah panas banget cuaca nya… matahari berasa ada dimana-mana… jadi main airnya gak lama, sejam kira-kira kita udah naik lagiii…. Naik sambil setengah nge-geret Fendi yang amit-amit kalo udah nyebur pantai susyeeh di ajak pulang… setelah beres bilas dan ganti baju rasanya makiiin ngantuuk,,, sambil nungguin fendi makan gohu (asinan pepaya)dan pisang goreng perasaan udah gak nentu…mana ngantuk mana takut diomelin mamsky karena dari subuh sampe sore gak pulang-pulang hehehehe…
kira-kira udah jam 2 siang kita back to Manado, dan masih pengen nonton Harpot, masih pengen nyengnyong di Nav.. hal-hal yang dari beberapa hari lalu ketunda teruus karena balas-balasan sibuknya antara kita berdua… tapi mata emang gak bisa bo’ong, Fendi udah kriyep-kriyep..kasiaan liat dia nyetir motor sambil setengah ngayal… hehehehe, jadi pulangnya kita mampir ke Golden supermarket dulu beli Mentega dan Pasta pesanan Mamsky dan go home…

Hmmm precious time banget deh ih pra Ramadhan taun ini…. Karena kalo udah ramadhan kan gak boleh dung durudung sering jalan berdua.. setan itu buanyaaak…dan lagi pula kegiatan amal dan rutin Ramadhan bareng keluarga dan lingkungan sayang dong dilewatkan begitu saja hanya karena pengen patjaran.. 😛

2

Balada Pencari Berlian Part 1

Supaya blog ini terlihat ada penunggunya setelah hibernasi lumayan lama daaaaaaaan supaya masih bisa dibilang eksis, maka untuk postingan ini dan setelahnya…setelahnya…..setelahnya lagiii sodara-sodara akan saya suguhi cerbung saja…
cerita bersambung bukan fiktif hasil kekonyolan dari tuan rumah blognya…dan seperti adab pembaca dan penulis maka anda berada dipihak paling tersial karena harus terima apes… 😀

Mari kita mulai..

Bismillaaaaaaaah

hari keberangkatan ke Jakarta untuk menjemput berlembar2 kertas kuning yang jadi awal keabsahan saya jadi pegawai berseragam dan errrr berpangkat pun tiba..menurut rencana saya akan melewati 336 jam di pusat pendidikan dan pelatihan yang berseberangan dengan kebon binatang ragunan itu…
keajaiban demi keajaiban kecil mengiringi langkah sang pejuang ini untuk menginjakkan kaki pertama kali di Jakarta…berhubung dapatnya tiket promo maka harus mau berangkat subuh buta dari rumah..syukur Alhamdulillah pagi buta yang diguyur hujan deras itu gak menghanguskan selembar tiket seada-adanya hasil palakan ke tetangga yang punya travel, karena tepat jam 4 subuh gadis manis ini dengan relanya duduk terkantuk-kantuk disamping om sopir ganteng datang menjemput..hihihi

babak pertama berjalan mulus…cukup 2 jam 50 menit menahan pegal dan gondok diatas pesawat karena bertetangga dengan penumpang yang sama sekali gak toleran… kursi saya terpaksa tegak lurus, untungnya dekat jendela dan bertubuh tipis jadi bisa nyender di jendela kaca sambil berjemur…

begitu tiba di bandara Soeta oalaaah koq rasanya suram ya???
hihihi maap warga jakarta tapi sungguh interior ruang kedatangan bandara sodara sangat mmmmhhh jadul 😛

dengan menggeret satu koper gede dan dua tas jinjingan yang pull sama ole2 keluarlah saya menunggu jemputan..
jemputan dari sodara yang 6 tahun tak berjumpa, seingat eikeh dulu rambutnya panjang sepundak diplintir2 ala bob marley…be-ransel lusuh celana pendek dan kaca mata item..apesnya justru setengah jam menunggu henpong metong..gadis pintar ini gak hilang akal dong.. mojoklah pas di depan kafe nyari colokan… cukup sejam ngerjain mas Hari yang sial jadi penjemput, dan alamak ternyata gayanya necis sekarang.. udah jadi pegawai kantoran ya mas??? 😛

perjalanan ke rumah mas Hari yang ibunya bude saya itu gak lama…kayaknya kalo diitung-itung pake tenaga dalam cukup 2 kali salto dan 3 kali kayang udah nyampe tapi namanya jakarta gak seru kan kalo gak bikin masyarokatnya muter-muter dulu… maka dengan perut lapar dan panas mengepul dari luar dan dalam duduk manislah saya menunggu mobil menepi didepan rumah… Alhamdulillah akhirnya ketemu nasi dan tempat tidur juga 😛

cukup 2 malam saya ngerecokin pemilik rumahnya…gak boleh lama-lama karena kudu melapor ke ragunan bangunan depan ragunan itu untuk mendaptar jadi warga baru… numpang tidur, makan dan berak…

bersambung

5

Kali WaterFall… a.k.a AIR TERJUN PINELENG

Seperti rencana kita yang sempat tertunda di pos hansip selama beberapa jam waktu kapan ituu… hari minggu tanggal 30 Mei kemarin kita kesampaian juga ke Kali Waterfall Pineleng a.k.a Air Terjun Kali a.k.a Tapahan Telu dan seperti kunjungan sebelum-sebelumnya ke Objek Wisata tanpa buku pemandu wisata kita berdua sempat kesasar masuk keluar lorong…jalan dengan ragu-ragu..stengah putus asa dan ampir pulang sebelum nemu sang air terjun hahaha…
Ke Objek wisata ini sih sebenarnya bukan kali pertama buat aku… dulu masa SMA sempat kesini beberapa kali bareng teman sekelas.. bukaaan bukan ke Air terjunnya tapi ke kolam pemandian dari mata air pegunungan milik keluarga gitu… viewnya mantap!!! Dari kolam pemandian kita bisa mandangin undakan-undakan batu yang disela-selanya keluar mata ari jernih dan deras…saking derasnya sampe dipasangin kincir air ditiap mata air itu.. dan uniknya lagi diatas bebatuan itu tumbuh bunga-bunga liar dan rimbunan pohon tomat ceri!!! Tau tomat ceri kan??? Itu tomat kecil-kecil seukuran buah ceri..yang merah meronanya bikin gemesshh.. pernah yah seingatku saking gemesnya aku petikin satu-satu dan masukin kedalam rok sekolah (emang dudul bin dedemit) sampe rumah ancur semua tu tomat..ketinggalan biji-bijinya aja nempel dikantung rok.. hahahahaha padahal niatnya mo nyogok mamsky tuh supaya gak ngomel anaknya pulang sekolah kesorean 😛

Daaaaaaaaan sayangnya saya batal mamerin si kincir2 sama lelaki karena pemandian keluarga’a dah ditutup!!!

Ok balik ke cerita gimana daya upaya kita nyampe kesana.. walau kata udah pernah kesana duluuuu tahun 2002 gitu (blah dah lama sekali itu ya???) aku samsek gak ingat lagi ke gapura masuk air terjun itu lewat mana..wong dulu kan diajak teman dan naik mikrolet juga..ada sih dikit jalan kaki…tapi emang dah lama juga kan yah..jadi kita banyak nyasarnya!!! Jalannya kan emang perkampungan penduduk yah..begonya kita aja sih yang gak mau nanya dan keukeh muter nyari..biasaaaa alasan kemaluan blah maksudeee malu gituu…. Apalagi setiap kita masuk lorong keluar lorong diliat2 sama orang kampong..tambah salting aja gtu 😛

Pas dah mo balik arah pulang kebetulan rantai motor Lelaki lepas dan syukur Alhamdulillah ada orang kampung yang lewat dah sekalian nanya aja deh… dan ternya jalan yang kita sempat lewatin tadi tuh dah bener..jadi baliikk lagiii…
Jadi buat yang baru pertama kali mo kesana dengan kendaraan pribadi lokasinya terletak di Desa Kali Pineleng.. jadi masuk aja ke gapura ala Padang yang dah mo roboh dijalan raya Pineleng Tomohon luruus aja menyusuri jalan rayanya… melewati taman makan pahlawan tuanku Imam Bonjol luruss lagii ntar ada pertigaan tinggal belOk ke arah kiri.. dari sini jalan udah mulai sepi dan rimbun dengan pepohonan… dan gak berapa jauh ketemu dengan Desa Kali… nah didesa Kali inilah si Air Terjun berada… dari Kantor Hukum Tua kampung tinggal lurus (hati-hati karena jalan berbatu dan sempit) hingga sampe ke jalan yang bercabang..satu arah kebawah dan satu arah keatas..pilih jalan ke atas dan silahkan susuri jalan itu.. gak sampe 200 meter kira-kira udah nyampe di gapura besar menuju Air Terjun yang terletak disebelah kiri badan jalan… masuk kedalam gapura dan jangan berharap dengan gampang bisa main air!!!! Harus lewatin tangga-tangga beton yang berlumut-lumut… seingat aku pernah tuh ada teman yang nyuruk keduduk disitu dulu.hihihihi…
Kalo jalan nyante sambil sesekali singgah photo-photo..main air pancuran yang nyembur di sepanjang jalan bisa kurang lebih 10 menitan deh dah bisa denger suara deras air terjun… INGAT MAK..ITU DENGER!!! Jadi jalaaaaaan lagi 10 menitan trus bisa bener2 liat AIR nya..hahahaha

Pas nyampe kesana aku kucewa…sungguh kuuceewaaa (lah dangdutan) soale objek wisatanya gak keurus banget..ada pondokan gitu yang kotor bersampah dan full coretan-coretan..ada WC yang gak berfungsi yang sumpah najis banget diliat… air terjunnya sendiri sih emang keliatan keren juga… ada dua mata air terjun yang deras..saking derasnya cipratan air yang ketiup-tiup angin bisa bikin basah kuyub.. dah yang sedihnya lagi gak bisa banyak foto di jembatan kayu dibawah kaki air terjun itu karena kamera gak waterproof..jadi shootnya harus dari jarak agak jauh… apalagi begaya foto berdua?? LUPAKAN!!! lelaki sayang banget ama “bini” pertamanya itu 😦

Karena nyampenya jg dah sore kita gak lama disitu… tapi sempat juga ke air terjun kecil satu lagi agak keatas dari jalur ke air terjun besar ini..and you know pemandangan apa yang bisa dilihat dari air terjun disini???? Kumpulan sandal-sendal yang buanyaaaaaakk banget..entah dari antah berantah mana tu sandal2 berasal… kayaknya sandal yang hanyut dari hulu Tondano hihihi… kalo ditung2 ada kali ratusan sandal… oh iyaaa kita papasan sama rombongan orang yang abis camping di tempat air terjun kecil ini.. tapi aku koQ ngeri yah liat dataran yang dijadiin t4 bangun tendanya bekas bangunan tua yang dah setengah roboh dan dikelilingi rumput sama daunan liar… blah…!!!
Eh ada yang ketinggalan!!! Masuk disini harus bayar tiket seharga 2700 perak..dan halaman parkir mobil motornya juga gak gede2 amat karena Cuma memanfaatkan halaman rumah warga pengelola…

Eh ini foto pas kita nyasar jalan masuk kedalam pake motor… untung ketemu warga kalo kagak mah udah nyampe Indraloka di Tomohon sono.. hahahaha..emang gak seru kali yah kalo gak ada cerita nyasar dulu.

15

(Akhirnya) Danau Linow

akhirnyaaaaaaaa…akhirnyaaaaaaaaaa!!!

haduh terserah lu kate dah teman….tapi sumpah mati gw senaaangg banget akhirnya kesampaian juga di danau keren itu… jangan ditanya deh perjuangan kita berdua sampe akhirnya jejalin kaki disitu 😛 malu-maluiiin dan konyoool bangett… ngidam dan obsesi kita bisa di intip ceritanya disini

oke gw mulai ceritanya yah gimana sampe kita berdua nyampe ke situ… ayoo teman duduk manis dekat sini gelar tikar, duduk bersila, seduh teh

pas libur paskah tanggal 2 April kemarin kita berdua dah niat dan pasang gaya menuju Tomohon yang jaraknya kurang lebih 38 km dari rumah ato 24 km dari pusat kota manado.. dan blank letak si danau dimana…. 😛 udah bismillah aja deh tuh.. pas nyampe pusat kota Tomohon bingung berdua..mo ngider kemana.. eh yang ada malah ditilang gara-gara salah belok arah di perempatan rumah sakit… nasiiibbb.. mana pake acara kejar-kejaran pula sama pak polisi.. waktu itu gak nyadar bok kalo ternyata kita dikejar u/ ditilang 😛

yasud…jadi mumpung dah ditilang, maksud gw sekalian aja kan si lelaki gw nanya sama pak Polisi dimana gerangan kah danau linow??? eeeh dianya malah gengsi gak mau nanya..malah warnet yang ditanya tempatnya dimana.. siaull emang karena kita berdua bawa hp yang gak ada fasilitas internetnya, parah lagi karena mayoritas warga di Tomohon beragama Kristen jadi banyak warnet yang pada tutup, terpaksalah kita berdua menuju Tondano yang jaraknya kurang lebih 15 km dari Tomohon ituuu 🙂

udah sejam browsing-browsing di internet ttp aja gak dapat dimana letak spesifiknya si danau..Alhamdulillah dapat clue letaknya di desa Lahendong… yuk mariii menuju Lahendong yang ternyata di bagian Tomohon Selatan.. gak jauh dari tempat kita di Tilang.. hahahaha emang dudulll…

kita lanjut lagi nih jalan ke arah Lahendong itu dan mulai pasang mata kali aja liat danau ato gapura yang jadi tanda masuk menuju objek wisata..dan syukuuuur bangeet ternyata mata gw liat satu lorong kampung dengan tulisan Jl. Linow… nah loh?? koQ jalan kampung sih??? tapi berdua nekat aja mampir kesitu…
dan Alhamdulillah ternyata beneerrr itu jalan masuk menuju danauu!!!
aaaaaaaah girang banget pas kita terima karcis masuk di pOs kampung dengan tulisan PARTISIPASI MASUK KAWASAN WISATA DANAU LINOW.. jarak kedalam kira2 sekilo dua km lah.. dan mulailah terlihat sang danau yang cantiiik bangett.. berwarna warni gradasi hijau sampe keunguan karena pas matahari sore lagi cakep2 nya bersinar.. oh my god pengen lompat2 deh..sampe gak nyadar kalo di pagar besi ketulis

    CLOSE!!! LIBUR IBADAH PASKAH, OBJEK WISATA DIBUKA LAGI TGL 3 APRIL 2010

huahahaha… ajegilleee jauh jauh nyari ternyata tutup ajaaa gituuu… tapii gak apalah yang penting udah tau kan letaknya dimana….so hari Senin kemarin pas gw izin cabut gigi kita berdua kesana lagi…dengan gusi yang masih bengkak dan cenut-cenut, kali ini kita puas-puasin foto-foto narsis berdua.. iyaa Alhamdulillah waktu itu udah sore banget dan pengunjung yang kebanyakan turis asing udah pada gak ada…jadi serasa milik berdua deh tu danau 😛

buat yang pengen kesana nih gw bagi info terlengkapnya yah..

kalo mo pake kendaraan sendiri letaknya di Kelurahan Lahendong Tomohon Selatan di Desa Linow…

jadi danaunya tuh ada di dalam desa itu… tandanya ada pada palang kayu penanda jalan, letak lorongnya disebelah kiri samping Gereja GMIM, di depan ntar ada biaya retribusi/Partisipasi masuk
Roda Dua : Rp. 2.000
Roda Empat : Rp. 5.000
Roda Enam : Rp. 10.000

trus untuk ticket masuk kedalam Objek Wisatanya tuh 25.000/orang dan kalo ada yang niat photo prewedding ticketnya 300rb/rombongan (6 orang) worthed koQ harga tiket dengan pemandangan yang disuguhin karena itu udah include kopi/teh dan cemilan 2 buah kue sagu khas Sulawesi Utara..tempatnya juga bersiiih rapiii dan pelayanannya oke….mungkin karena t4 nya sendiri lebih banyak dikunjungi wisatawan asing…oh yaa karena pas cuaca Tomohon yang always dingin kita nambah pesan sepiring pisang goreng dengan dabu-dabu (sambal roa) yang pedas menjepret bibir, sepiringnya di banderol 15rb… *mahal* 😛

puas berbusa gw cerita dengan bahasa yang kacau…nih gw bagi juga gambar2 pemandangan dan model yang cantik jelitanya.. *digeplak*

baru nyadarr foto-foto pemandangan danau’a gedeee size nya!! nyusull..nyusuuul 😛