Cerita Lahirnya Nuraini Faida Azmi

Malam minggu 23.26 wita saat udah mo siap2 tidur ketuban rembes d celana, pas berdiri..lah kluar lebih banyak, kode suami yg lagi kerja d ruang tamu, dan kita berdua tatap2an bego sambil dese loncat2 heboh antara happy excited tanda2 si kicik dtg dan lebay khawatir *nerd*😀
ok saatnya bbm dokter daaan namanya orang milenium suami googling apa yang harus dilakukan ketika ketuban pecah tanpa kontraksi eeerrrr >_< oke akhirnya ikut saran dokter pagi itu juga Jam 01.13 wita kita ke RS, perut gak mules ato sakit jadi aku masih sempat mandi air hangat, suapin suami dengan daun gedi mentah dari mulut ke mulut (ini anjuran nenek aja sih), pake baju dan jilbab yg udah d siapin berminggu2 sebelumnya, daaaan masih sempat dandan pula ;;) :p..
sambil aku beres2 suami nyari taksi.. Sampe RS sama suster jaga ϑi cek dalam, Ternyata ϑi underware udah ada flek lendir juga, bukaan masih seujung jari telunjuk dan ketubannya masih merembes, sama suster langsung pasang alat detak jantung, gerakan dedek dan kontraksi… Alhamdulillaah smua masih oke, aku d suruh bed rest sambil terus d pantau.. pagi itu smua masih aman terkendali, suami masih bisa sambil kerja d lappy nya dan bumil lahap sarapan

Wenang-20131117-03236

karena ketuban pecah dini amannya menurut dokter janin harus lahir maksimal 48 jam, tp amannya 1×24 jam, jam 3 subuh sampe jam 6 pagi aku udah mules tp pas buang air eh koq kyk d sulap! Ilang sakitnya X_X sampe 12 jam pertama gak ada pembukaan..
Dokter datang dan kasih pilihan yang memungkinkan aku untuk secepatnya lahiran secara normal…akhirnya sepakat d induksi lewat cairan infus, botol induksi pertama habis ± 3 jam dan cuma dapat bukaan 1 #:-s sakitnya lumayan, masuk induksi botol ke 2 aku udh nangis peluk suami, peluk mama, pkknya sama yg jenguk aku d usap d pijit, udah nangiis aja, berusaha setengah mati supaya gak sampe histeris..masuk magrib istrahat induksi, cuma di infus biasa aja, aku kayaknya udah ngerasa yang namanya halusinasi, seruangan kayak banyaaak banget kunang-kunang, dan sempat ngerasa ngomong ke mama kalo sebentar mo ke Tomohon.. Lah >_< jam 8 masuk infus botol ke 3, setengah sadar karena kelelahan aku d pasangin alat pemantau diperut, untuk monitor detak jantung ade sama intensitas kontraksinya, alatnya sampe erorr klo kontraksi ku dtg suster pun speechless, bersyukur pilih RS yang pro normal, seingatku selama sakit gak ada 1 tenaga medis pun yang ngomong sectio padahal ampir 24 jam dan bukaan sama skli gak maju2… aku udah panik stiap kontraksi,minta ke suster untuk cek bukaan, alhamdulillah bukaan makin cepat, dari 5-8 semakin rasa sakit datang aku makin panik gk terkontrol, jambak2 suami =)) pas bukaan mulai lengkap dokter blum dtg (beliau plg dari sore) aku udah mohon2 sama susternya, gk kuat ngejan, aku teror tanyain dokternya terus, untung susternya baiiiik aku gk d hardik2 =D

Alat pendeteksi kontraksi yang sampe erorr setiap kontraksi datang
agak terhibur wkt liat suster siapin baju dedek, sama perlengkapan pasca dedek lahir pas d samping tempat tidur.. rasanyaa lamaa banget dokter baru nyampe, pas nyampe aku lagi ngejan2 (udah d persilahkan susternya) dokter anak juga udah dtg, dokter ngajak ngobrol sambil pandu aku ngeden, 3-4x aku ngeden dpeluk mama sama suami, akhirnya Aini meluncur kluar Jam 22.55 <3<3
22.55 Wita Aini ku Lahir

Nuraini Faida Azmi< Berat 3212 gram Panjang 48 cm

Nuraini Faida Azmi< Berat 3212 gram Panjang 48 cm

Nuraini Faida Azmi

Segala rasa sakit ilang..kalo ada yang nanya sakit gak sih ngejan nya?? Kontraksi menuju pembukaan lengkap sih gak usah ditanya yaaah tapi mungkin agak sulit diterima logika kalo aku ngerasa nyamaaan banget bahkan sampe sempat berdoa untuk Aini di detik2 Aini meluncur keluar, mengingat mustajabnya doa ketika kita lahiran, aku pernah diceritain mama bear saat kita melahirkan pintu arsy terbuka di atas kepala dan semua doa akan Allah ijabah malaikat mengaminkan, wallahualam bi sawab deh yah, aku gak mau ngelewatin momen ini yang udah aku niat-niatkan sejak tau positif hamil, bahkan ini jadi salah satu motivasi kenapa pengen banget lahiran normal dan merasakan berdoa diantara hidup dan mati… Alhamdulillah Allah memudahkan.. Aini lahir dengan suara yang nyaring… Aku liat Aini d pindah k box penghangat sebelah, d tangani dokter anaknya, ditimbang..eh gk lama kemudian aku menggigil hebat..krn masih penuh darah, kekurangan cairan..kata suami muka ku sampe kuning :]xx
Aku pikir udah gk bakal IMD deh syukur ternyata bisa, Aini ku pintar banget nyari sumber susunya, langsung d kenyot, rasa hangat mulut bayi mungil ku itu gak bakalan kelupa seumur hidup deh subhanallaaah… di bawah dokter lagi jait robekan, aku dpat 7 jaitan =D krn gk pake bius saking sakit aku refleks cubit aini coba =D =)) mama durhako sama anak deh
Abis IMD, Aini di gendong papanya untuk d adzan kan, aku ϑi bersihin sama suster yang telateen banget, di pakein baju, di kasih teh hangat sambil diobservasi, kurang lebih jam 2 udah d dorong masuk kamar buat istirahat…tp krn msh brasa kuat aku minta 1 ruangan sama Aini, aku coba susuin sampe jam 3 subuh, momen yang subhanallah sekali karena subuh itu cuma kita bertiga aja yang melek pelukan diatas ranjang…rasa-rasanya kita pengen pelukan aja bertiga sampe pagi tapi mengingat kondisi badan yang lebih 24 jam gak istirahat dan amit2 kalo aini sampe lepas dari pelukan akhirnya panggil suster deh supaya Aini di pindah ke ruang perawatan bayi..tidur menjelang waktu sholat subuh dan ajaibnya aku bisa tidur lelap hanya kurang lebih 2 jam! bangun2 kayak orang linglung nyari Aini hahaha akhirnya jalan deh ke ruang perawatan bayi sambil nganter mama ke lantai 1.. yup! aku udah maksa jalan bahkan sampe 2-3x bolak balik ruang perawatan dan kamar… emang benar deh kata orang lahiran Normal itu recovery nya cepat, nyut-nyuttan sih ada yaah tapi masih bisa ditoleransi sakitnya😀
gak abis2 bersyukur Aini pintar sekali ngenyot nya bahkan sejak pertama aku peluk nyusuin dia, Aini yang ngajarin aku gimana posisi nyaman menyusui, sama skali gak ada canggung-canggungnya subhanallah.. sayangnya asiku masih belum banyak keluar dan Aini gak mau berhenti menghisap (bahkan dengan mata tertutup)yang aku “baca” sebagai tanda kalo dia haus akhirnya nyerah minta suster untuk kasih aini Sufor, Aini kenyang dan aku bisa istirahat suami pun pasrah asi ekslusif gagal dihari ke dua tapi gak sejam kemudian Aini dibawa suster lagi ke kamar, aini kemungkinan alergi sufor karena wajah nya sampe meraah banget, ok gak mau nyerah malam berikutnya aku habiskan gak tidur karena mendekap nyusuin Aini sambil duduk, mama sampe khawatir aku drop.. capek sih pasti tapi ngeliat dia nyaman ngenyot nenen mamanya aku semangat lagi.. gak tau asi ku terhisap ato gak, aini kenyang ato gak aku terus aja kasih dia ngenyot PD sepuas2nya Aini sampe anaknya ketiduran…

Wenang-20131118-03259

hari ke 3 saatnya untuk pulang ke rumah…

Wenang-20131119-03281
welcome to the real life.. hahaha

to be continue

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s