Cerita Mudik 1432 H part 2 (Ngumpul Keluarga)

menyambung cerita lebaran yang sampee dimanaaa gw juga lupaaa, maka dengan sengaja memaksakan diri gw lanjutin lagiii ceritanya.. bukaaann,,, bukaan karena gw geer dan pede ada yang mantengin blog ini, ada yang nagih cerita ato ada yang masih ingat dengan cerita ituuu tapiii lebiiih karena gw sangat menyayangkan dan akan jedotin kepala ke dinding kalo semua SEMUAA kenangan lebaran, mulai dari perjalanan sampe tiba lagi di rumah ilang begitu saja tanpa berjejak jadi tulisan yang akan gw baca lagii nanti

nahhh
pokoknya ceritanya kami ber enam (gw, mamsky, kakak, calon misua nyahh, ade gw Dila si anak keteq dan Galang) sepupu seiprit berangkat dengan bus gede yang kece, baru, wangi dan bersih bernama Jawa Indah. Menempuh jarak 1046 km 26 jam untuk bertemu keluarga besar mama…
Alhamdulillah tiba kami dengan selamat di terminal Toboli Parigi… kami berenam dijemput sama om dan 3 sepupu krucil!!! Haduuuh om gw gak ngitung apa yahhh ini mobil kapasitasnya 8 orang bakal diisi sama 10 orang plus barang-barang yang bakal makan tempat bagasi plus sheat paling belakang…hahahaha rusuh se rusuh rusuhnyaaa.. 3 anak krucil yang hyperaktif itu pun di “lempar” ke belakang desak-desakkan sama bagasi..perjalanan dari terminal ke rumah nenek lumayan jauuuh… kira-kira ampir 45 menit lah.. gw yang udah 4 tahun kembali ke kabupaten ituu ribut dan bawel, apalagi kakak gw yang 9 TAHUN!!! Hahaha gw kasih sedikit cerita bahwa duluuu jaman majapahit gw sama kakak pernah sekolah dasar 2 caturwulan *dulu namanya begitu pan??* dan berhubung lingkungan rumah nenek itu bener-bener desa dusun sepi bangett..maka jadi selebritis kampunglah kami si anak kota…hahahaha sombong!!! Jadi memang kesan yang tertinggal di Parigi apalagi di desa nenek so so soooo sweat..
bahkan sempat-sempatnya loooh kita nodong si om anterin kita muter ke ex sekolah kita ituu.. dan bim salabim kaget sekolahnya udah cakep banget hahaha ya iyalah yaa udah bertahun-tahun kan jadi udah makin berkembang dong…


ok n the last sampe juga kita di rumah nenek… disambut sama sekompi keluarga, sesi cium peluk gendong cubit tampar puassss,,, maka kita ke rumah/toko tante yang satu lagiii..pulangnya kita mampir jajan beli cemilan buat buka puasa..oh yaa saya ribut massa liat kue yang penampakannya mirip banget sama kue putu.. namanya KODOBODONG.. legit gurih enaaak rasanyaaa ahh nyesel belinnya Cuma sebiji buat dimakan sendiri.. trus beli seplastik bakwan udang, jalangkote dan es pisang ijo.. *isshhh padahal gak puasa loh * hahahaha
balik ke rumah nenek puas kelilingin si rumah dan ber nostalgia sama rumah nenek tete yang dulu (yang sekarang udah berubah banget) ujung-ujungnya yah ke dapur jugaa hihihi biasalah bantu nenek masak gituu… setelah buka puasa bareng yang kalo diliat persis kayak syukuran akikahan😛 diajak jalanlah sama sepupu dan tante nyari jajan (lagi)… btw gw benar-benar takjub sama penampakan parigi iniii.. benar-benar 361 derajat berubah dari yang terakhir gw ingat.. udah maju dan modern banget loh.. ok back to topic kita malam itu maunya nyari kaledo, tapi karena mungkin udah suasana MAU lebaran banyak rumah makan yang tutup…jadinya malah dapet karedok!! Kaledo sama karedok kan beda gimana toh?? Tapi namanya makan berjamaah sambil ngerumpi yah tetap aja nikmat 
nyampe rumah nenek lagi.. TEPAR!!! Sampe gak dibangunin orang rumah buat sahur huhuhuhuhu eh iyaa gak diduga ternyata rombongan keluarga dari kotamobagu datang juga ngumpul lebaran rame2.. asoooyyy… makin rame deh rumah nenek… diitung-itung ada kali 15 orang serumah hahaha…. keluarga dari kotamobagu itu adalah anak tertua nenek yang notabene kakak mamsky… mereka bawa satu orang bocah, keponakan semata wayang dari keturunan nenek gw yang gempal nakal bukan kepalang… alhasil baru beberapa jam nyampe udah salam temple aja loh dia sama lumpur di irigasi depan rumah nenek!!!!! hahaha opsss kasian sih padahal..jatuh benjol cuy dari ketinggian semeter dan sukses mandi lumpur…jadinya malam itu dipanggillah tukang urut … Alhamdulillah hikmahnya gw yang berabad-abad udah gak pernah rasain dipijit dapat kesempatan juga… bukan pijit terapis relaxasi sih yaah karena terus terang sepanjang sesi pijit yang ada gw meringis ngis ngis….ngilu cuuy.. eh tapi si nenek tukang pijit jago pisan euy, beliau tau kalo gw bermasalah sama napsu makan makanya gw dipijit agak lama dibagian perut sambil dibacain doa… sempat ngobrol juga sama si nenek tukang pijit alamak ternyata beliau udah pernah loh masuk tv di acara petualangan gitu… acara petualangan gak nyambung sama pijit memijit kan??? Emang!!! Krn emang beliau di liput karena keajaiban si nenek nyumpit ikan dan nyelam sampe belasan meter ke dasar laut tanpa masker dan oksigen… hebat yah!!!
Oh iyaaa kan tgl 29 malam itu udah heboh geregetan aja kan kita nungguin pengumuman pemerintah buat lebaran gituu, nah dirumah nenek juga udah siap bikin sajian lebaran sebangsa burasa, nasi jaha (mmmhh semacam lemang) dan gak ketinggalan bertoples-toples roti cokelat..yupp keluarga mamsky adalah keluarga TUKANG KUE!! 2 tante gw dan nenek gw juga tukang kue tersohor *ehem* jadi jangan herman kalo udah jauh kesana ttp aja gw jadi tukang kue (iyaaa boookkkk ditihtahkan bikin cake zebra) dan balik ke cerita roti cokelat kalooo emang udah tradisi kita hobi makan roti cokelat handmade celup teh manis hangat.. lezatoss lah
Walaupun hasil sidang isbat bahwa lebaran ditunda, teteup gak bikin masyarokat dirumah sedih… karena makanan yang udah jadi yah gak akan mubazir jugaa.. lah wong kita sekompi banyaknya kan.. hehhehehe nah dan hikmah karena lebaran tertunda, gw masih ada kesempatan buat jalan bareng sepupu ke kota Palu, jaraknya gw lupa berapa kilo dari rumah, tapi waktu tempuhnya seingat gw kurang lebih 2 jam lah…. Jalan kesana sumpeh bikin trauma..belok berkelok kelok bok *nyunyun deh bibir loh hahaha* berkabut dan dingiinn tentunya… mirip tondano lah dinginnya kalo di Sulawesi utara
Alhamdulillahh di palu gw sempat ketemu sama teman blog.. mbak nope!!! Walau sungguh drama yah kita ketemunya.. ya emvlop di pinggir jalan gitu loohh…bukan…bukan karena tuan rumah gak sopan yah tapi kita yang nyerah nyari rumahnya ahahah salahkan navigator *tunjuk diri sendiri* dan sopir * tunjuk ka erik*😀
Puas keliling silaturahmi balik lagiii kita ke Parigi (rumah nenek)!!! oh iya mungkin ente-ente udah tau dengan satu mitos di Sulawesi Tengah tentang satu komunitas kasat mata yang dinamain Wentira… nah gw dah stand by sebenarnya dengan kamera untuk mengabadikan foto jembatan dan pemandangan (sempat liat monyet pula dijalan loh) tapiii berhubung isi semobil mahluk parno dan gw cuma anak bawang yang manis maka batal lah mengabadikan bnyak foto cantik sepanjang jalan ihiks *lap ingus*
Nah gw sentil dikit tentang Wentira iniii yaaah dengan pengetahuan gw dari dengar-dengar cerita orang tua kalo Wentira itu adalah masyarakat mistis yang kasat mata gituu… rumah mereka untuk orang yang bisa ngeliat sungguh mewah dan full warna kuning sebagai warna khas mereka, dan bagi siapa saja orang yg bandel ato yang di taksir sama mereka bisa diculik tak pulang rumah loh…nah rumah mereka itu ada disekitaran jembatan Wentira ituu, jembatan yang pasti kita lewati kalo ke Palu lewat jalan kebun kopi, aura nya udah berasa mistis gimana gituu waktu lewatinnya (apa karena gw yang juga parno???) dan setiap yang lewat situ “WAJIB” bilang tabe…tabe….yang artinya permisi.. untuk tandan menghormati lewatin jalan “milik” mereka… nah gitulah cerita kurang lebihnya
Nyampe rumah udah malem… agak ketar ketir bakal dirajam mamsky tapi syukur sembah sujud ada nenek sang penyelamat cucu…kami…ketik sekali lagi KAMI benar-benar dimanja tak kerja tak capek dan nyantai dipantai-pantai… yang ada mamsky dong gondok anak perempuannya jadi songong dan pemalas haaahhhaha ibarat kata disana walau mamsky power rangers pink nenek gw Gordon yang lebih punya otoritas buat jitak mamsky kalo “bandel” nyuruh-nyuruh kita…
Malam itu pun diisi dengan takbir yan kedengaran jauuuuuuuuh bangett.. karena dirumah segeromboloan sepupu umur belum layak sunat amit-amit ributnya sama petasan dan maksa minta diputer lagu Sma*sh yaolohhhh durhakooo kalian!!!! Hahahaha

Asli malam itu kita begadang serumah…. Emak-emak begadang masak dan kami begadang ngobras berbusa…kalo gak inget bangunnya harus subuh ogah tidur deh pokoke… kan disana gw punya sepupu abegeh labil juga yaaaah dan sepupu ipar yang ampir seumuran…. Hepi lah nyambungnya
To be continue….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s