Membaca itu Terapi bersabar

Kalo ditanyain hobinya apa sih??? jawabnya pasti gak lama.. membaca!!!
kesannya umum banget yah???
bahkan mungkin saking umum dan terdengar asal jawab, duluuu jaman masih berjuang cari kerjaan, sempat tuh ngerasain diinterogasi dallllemmm dan luaaamaaa banget cuma untuk membuktikan, sesuka dan setau apa gw dengan hobi yang satu itu… untungnya gak malu-maluin😛

Hobi ini seingat gw muncul sejak masih balita!!!
yup gw bisa membaca dan nulis diumur 4 tahun saat akan beranjak masuk SD kelas 1, persis kayak adek, anak keteq yang satu ituu… daaan seperti anak-anak angkatan 80an lainnya,,, bacaan favorite gw bobo, donald bebek dan kawan-kawannya..
papita selalu berusaha memanjakan kami (gw dan kakak) dengan berlangganan walau pun gak teratur 2 minggu sekali, jadi jangan heran kalo tiap berkunjung kerumah teman entah dengan niat belajar kelompok ato emang niat main semua akan bubar jalan saat ngeliat tumpukan bacaan sejenis😛

yang gw ingat banget yak… jaman SD itu gak terlalu suka dengan komik dan buku cerita bergambar, terlalu memusingkan untuk mengkompakkan mata melihat gambar dan bubble keterangannya, buat gw cerita yang seru itu ada dalam khayalan, mengimajinasikan sendiri tokoh, ekspresi dan suasananya…gak normal sih untuk anak SD yang hobi baca tapi gak suka komik..but wait mungkin akan terdengar lebih abnormal lagi kalo gw ngaku lebih senang baca majalah gatra, tempo atau tabloid nova punya mama dirumah!!! hahaha dan u know bagian yang paling sering dibuka?? cerita tentang hukum dan kriminal, atau kisah sejati tokoh…eitsss ada lagiiii bagian resep-resep masakan!!! hahahaha

untuk ukuran normal anak SD buku bacaan pun makin naik kasta, bobo, donald bebek dan kawan-kawannya tidak lagi terlalu menarik, mulai deh kenal dengan serial mallory towers nya Enid Blyton, gw khatam dong bok serialnya mulai dari kelas 1 sampe 5 dan serial semester akhirnya d mallory towers😉 bahkan saking sukanya dengan dunia baca ini bisa loh dalam sejam menamatkan satu serial mallory towers itu😛 inget banget saking serius dan hanyutnya gw dengan baca pernah ada satu serialnya yang abis dirobek-robek mamsky… abis bacannya sampe bikin lupa tidur siang dan ngaji!!! dan sedikit membuka aib, mmmhh anuuuu…masih duduk di SMP kelas dua gw dan kakak telah kenal dengan novel-novel Freddy S *bisik-bisik* astaganagabonar sumpeh deh itu gak sengaja banget, tapi itung-itung sex education lah yah😛

masuk SMU dan kuliah makin suka dengan novel, kakak hoby banget ngoleksi novel lupus, olga & sepatu roda, lulu, vanya karya Hilman, dan gw si anak kurang ajar yang gak pinter nyisihin uang jajan cukup jadi penikmat, gak jarang kita berdua bisa berantem sengit karena novel yang dia beli dengan ngumpulin jajan sedikit demi sedikit itu lecek ditangan orang yang gak nyumbang sepeser pun hahahahaha

sekarang sih udah tau diri lah yah..setiap pengen satu buku pasti gw usahain sekuat tenaga untuk punya, walau seringnya setiap beli buku itu tanpa rencana, jarang isi dompet selamat setiap keluar dari toko buku… kalo lagi jenuh, butuh hiburan, saya pasti larinya ke buku!😀

sekarang buat gw membaca buku bukan cuma sekedar hobi tapi sebuah terapi, terapi yang melatih gw untuk bersabar melahap satu demi satu kata… bukan membaca sekedar menamatkan dan tau garis besar cerita, penokohan dan ending… saking bertekadnya melatih kesabaran gw lewat membaca, satu buah novel 300an halaman yang biasanya sanggup tamat dalam waktu beberapa jam saja, saya paksa melahap satu per satu katanya dari malam hingga besok malamnya lagi..dan lanjut dengan menamatkan novel-novel yang lain… baru saya sadari kalo ternyata saya menamatkan 3 novel sekaligus sambung menyambung😛 dan bener loh membaca itu bukan hanya sekedar membunuh waktu, bukan hanya memperkaya kata dan bahasa, bukan hanya bikin kita keliatan gaya (cuihhh apa seeeh hahhahaha) tapi membaca itu bikin gw lebih bisa ngontrol emosi.. yak termasuk ngontrol emosi untuk gak merengut kalo lagi asyik baca terus diganggu “iklan” hahahaha..

oh ya FYI saya baru membeli 3 buah novel yang gak juga bisa dibilang baru… Negeri 5 Menara, Ranah 3 Warna karya A. Fuadi dan Novel Dhuha di Victoria karya Taufiqurrahman Al-Azizy… 3novel yang menarik!!!

sekarang lagi menimbang-nimbang untuk beli novel Eat, Pray and Love, Elizabeth Gilbert.. masih maju mundur beli ato gak..karena jelas aja kalo kebeli berarti gw harus rela nenteng-nenteng kamus Om Jhon Echols dan Hasan Sadily yang geda itu plus stand by dengan google translate… maklum banget ya cong… English gw kan ancur be’eng!!!! Hahahahaha

4 thoughts on “Membaca itu Terapi bersabar

  1. Wew…, aq jg suka bobo, paman kikuk, husin dan hasta…,

    btw mbaca utk mlatih ksabaran bgus jg tuh.
    Biasany kalo dah baca novel susah bgt bwt brenti.
    Trims ya

  2. Aaaaahhhh kamu pindah sini dunk, say.. kita tukeran buku.. hahaha..

    Aku juga tuh, zaman SMP, hobi melahap agatha christie, sherlock holmes, sama Mira W. Hahaha.. eh, dulu pernah ngicip kasus STOP sama Trio Detektif juga ga? Sejaman sama Enid Blyton kan tuh..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s