Saya, Kantor dan Usus Buntu (aaaaaah kenapa harus ada judul sih tiap postingan!!!)

bikin surat lamaran kerja??? sering banget.. udah puluhan kali mulai dari jaman masih jadi mahasiswa sampe udah pegang ijazah…tapi bikin surat pengunduran diri.. baru akan saya coba kali ini!!!

Iyaaaa saya berniat dan benar-benar udah bulat sebulat-bulatnya bulan ini adalah yang terakhir ngantor..harusnya gak perlu formil-formil amat sih bikin surat pengunduran diri mengingat tempat saya membanting tulang ini yang walaupun punya 7 anak perusahaan teteup adalah perusahaan keluarga yang mana bosnya sangat super duper slebor!!! yang kalo saya mo mengundurkan diri sekalipun cukup datang, kasih alasan, mungkin akan sedikit ngotot-ngototan dan akhirnya teteuup donk dilepas juga…tapii kan harus yah bersikap proporsional profesional

hmm agak-agak sedikit serr-serran ngilu-ngilu gimaanaaa gitu untuk ninggalin kantor yang hampir 2 tahun ini saya tempati dari pagi dan gak jarang sampe besok paginya lagi…harus diakui kayaknya gak bakalan dengan mudahnya saya dapat pekerjaan sesantai ini, dengan gaji sangat memuaskan, teman sekerja yang pengertiannya 8 jempol dan dengan bos yang tak bawel

heran ya kenapa coba saya gak tau diri banget bisa berpikir untuk hengkang..ada banyak alasan, dan salah satunya adala yang bisa karena merasa gak berkembang disini, terlalu nyaman tanpa resiko dan paling terpenting selalu nyentil hati nurani adalah saya almost makan gaji buta tiap bulannya..ibarat terjun payung, tanpa mengembangkan parasut saya tetap aja selamat mendarat sampe dibawah..eh agak-agak gak nyambung banget yah perumpamaannya hehehe..pokoknya begitulah… dan lagi pula ada alasan lebih kuat dari itu semua, well apalagi kalo bukan karena ketidakmampuan fisik saya untuk berkompromi naik turun dari lantai 1 ke lantai 5 yang jumlahnya 96 anak tangga minimal 4x sehari sambil nahan cenut-cenut heboh di perut

kemarin-kemarin sebelum bulet dan bertekad baja kayak gini sempat drop, normal lagi dan kembali drop kalo mikirin hal satu ini..paiiit bener deh..emang banyak pertimbangan juga yang memberatkan saya untuk ngambil keputusan ini, salah satunya karena udah punya tanggung jawab yang mengharuskan saya punya pemasukan tetap per bulan sekian digit…nyeseknya hal ini gak bisa saya bagi dengan siapa-siapa termasuk sama mmhhh partner, bukan..bukan karena dia gak mau perduli tapi berhubung di hari H malam naas ketika hendak membicarakan tentang hal ikhwal hidup mati kami itu, jin iprit, dajjal, setan sumprit dan kawan-kawannya keburu mengipasi kami untuk bersengketa jadiii bubar dijalanlah rencana saya halllaaaaah

entah bagaimana nantinya, yah dipikirin nantilah… sekarang mau fokus dan bersemedi dulu nyembuhin fisik yang mulai gak kompak ini..kalo dirumah lagi rajin-rajinnya sepulang kantor langsung ngendon diatas tempat tidur, guling-gulingan sambil ngumpet-ngumpet makan kue sisa lebaran, makan yang lembek-lembek, minum obat, dan akan begitulah seterusnya tiap hari sampe om dokter membatalkan niatnya memasukkan saya ke ruang operasi.. semoga semua lancar-lancar saja sampe bulan ini berakhir

6 thoughts on “Saya, Kantor dan Usus Buntu (aaaaaah kenapa harus ada judul sih tiap postingan!!!)

  1. @ eko : eh koq malah minta jatah to mas???
    @ Mbak Gendis : iyaaaaaa pasti sembuh kalo dirumah ada mamsky yang super bawel hahaha makasiih mbak😀
    @ mbak Zizy :😀
    @ mbak Windy : hehehe iya amiieen semoga cepat kabur sakitnya

  2. Pingback: Just record the journey « Afni's daily notes

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s