Story Mudik

Tinggal 9 Hari lagi menamatkan Puasa, dan detik-detik kayak gini nih para perantau dah mulai heboh mempersiapkan diri untuk MUDIK!!!

ada yang bilang suka sutrisno sendiri ngurusin pulang kampung saban lebaran karena pastinya akan banyak biaya dan kerempongan yang tentunya itu cuma berlaku untuk prosesi mudiknya yah dan akan terbayar lunas setelah bisa menginjakkan kaki di kota tercinta ketemu sanak saudara.. tapiii aku akan bilang BERUNTUNG sekaliii kamu yang punya kesempatan ngerasain euforia pulang kampung ituuu..sayangnya ritual tahunan itu gak berlaku buat diriku karena mamsky dan papita sekota denganku.

Eh tapii..tapii bukan berarti gak pernah ngerasain yak..pernah dong 2 tahun yang lalu, dan sumpah itu menyenangkan sekalii…

2 tahun yang lalu saat masih kerja di pertambangan nikel @ Kabupaten Halmahera Timur Propinsi Maluku Utara Kota Ternate.. kota Ternatenya sendiri termasuk sangat dekat dengan Manado tapiii lokasi sitenya aja doonkkkk mak.. harus melewati daratan lautan dan daratan lagi!!😀

gak bisa lupa gimana tiap harinya gw dengan sabar men-stabilo tiap tanggal yang dilewatin untuk menuju tanggal kepulangan gw ke Manado, dan lebih gila lagi disite gw tinggal sendirian (eh bdua deng sama site Manager) teman-teman sekerja dah cuti duluan..horor bener ngerasain tidur di camp yang jelas berhadapan dengan hutan dan sungai gede apalagi tiap malam jam 12 teng gelap gulita karena penerangan central dimatiin.. pfiuuhh

ingat tuh seminggu sebelum lebaran dah terima Gaji+THR+Biaya Transpor yang lumayan, serombongan dengan para operator dan driver yang akan pulang ke kampung halamannya di Makassar kita rame-rame diantar mobil kantor ke pelabuhan subuh buta abis sahur… makan waktu kurang lebih 2 jam ngelewatin kontur jalan yang naik turun becek pula.. (tapiii gw sedih deng waktu ituuu karena ninggalin site yang 5 bulan gw tempati).

Rencana sih mo naik speedboat aja buat nyebrang ke kota ternatenya.. jadi diriku harusnya turun di pelabuhan Sofifi tapi karena gak enak hati juga kalo gak kompak sama operator & driver yang ampir sebulan full nemenin gw menghabiskan sisa waktu di site yang kebetulan dah Non Jo karena perusahaan tambangnya tutup untuk sementara, bae banget rela manjatin kelapa muda, ngajarin bawa mobil, mancingin ikan… gw akhirnya ikut naik kapal feri yang cuma ada di pelabuhan Sidangoli.. menarik juga sih karena seingat gw, terakhir naik feri tuh waktu masih SD kelas 2!! selisih harganya juga lumayan ya bok.. tiket speedboad bisa 50rb dan tiket Feri cuma 7500 sajah!!!

bosennya naik feri yah itu lambrete begetenya… kalo naik speed 45 menit juga dah nyampe tapi si feri bisa ngesot sampe 2 jam sodara-sodara.. berasa kayak gak jalan aja…mana panas dan haus karena kondisi lagi puasa… kita turun di pelabuhan Ferry Bastiong dan mulai misah… rombongan operator & driver akan nyari penginapan dekat Pelabuhan Ahmad Yani Ternate dan dilanjutkan naik Kapal Pelni Sinabung keesokan malamnya, dan gw nyari ojek ke rumah Om nginap semalam dan rencananya berangkat esok sore dengan Wings ke Manado (waktu itu pelayanan penerbangan ke Manado cuma Wings dan Merpati kecil aja).

pas malamnya lagi asik jalan sama om ke swering ketemu lagi sama rombongan mereka, asyik ngobrol sampe kemudian mikir kenapa gw gak naik kapal aja yah sekalian selisihnya mayan banget… tiket kapal 130rb aja sedangkan tiket pesawat sampe 960rb! mayan kaaann jadi baju lebaran tu duit?? hahaha maka diputuskan lah gw akan naik kapal Pelni aja… sempat dijitak sama si Om tapi koQ yah setelah dirasa-rasain lagi sebenarnya bukan penghematannya yang jadi tujuan utama tapi serunya naik kapal desak-desakkan dengan penumpang lain yang akan ke Manado – Makassar – Balikpapan – Surabaya!!! Nah loh kebayang gak tuh ramenya kayak apa??? huahahahah

Bener aja jam 8 teng dah manis di pelabuhan, ketemu sama rombongan yang dah kacau banget sampe buka baju karena nunggu dari jam 3 sore hihihi emang sih tiketnya kapal akan berangkat jam 6 sore tapi rumah om gw mayan dekat dengan pelabuhan *ternate segede apa siiih…*😛 makanya gw cari dengar aja bunyi si kapal dan setelah dengar2 kalo kapal berangkat dari Merauke sekian jam yang lalu maka bisa dipastikan bakal tiba dipelabuhan diatas jam 8 malam😀

Alhamdulillah gak nunggu terlalu lama kapalnya datang juga.. orang-orang udah ngerubung dipintu kaca dempet2an dengan seabrek-abrek barang dan piaraan (iya lohh ada yang nekat bawa ayam sama bebek!!!) dan gw salah satu yang berdiri paling depan… SUKSES kegencet!!! dan begitu pintu dibuka gw bengong aja mo dirangsek maju ratusan penumpang… udah ilang aja dari pandangan tuh rombongan teman2 gw.. untungnya bawaan gak banyak jadi bismillah nenteng dan naik tangga perlahan-lahan… udah gak mikir dimana kelas gw, gw teruuuus aja naik..naik..keatas keluar pintu masuk pintu dan nyampe di bagian kapal tempat dimana sekoci-sekoci bergelantungan…mak tu manusia yah…sepanjang lantai bok!! hahaha setelah liat medan dimana gw bisa menghempaskan pantat gw ditawarin karung yang lumayan tebal buat alas tidur, 10rb per helai, mayan lah… gw sih dah mikir mungkin 7 jam perjalanan ke Manado akan gw abiskan dengan duduk ato jongkok tapi Alhamdulillah wa syukurillah di seberang terali pembatas badan kapal dan lautan bebas ada space kurang lebih 1.5 meter yang agak kosong..beraniin diri lompat duduk manis disitu..ternyata PeWe juga bok.. walaupun agak ngeri ngeliat bawahnya kalo gw meleng dikit aja pasti nyebur… alasnya gw gelar dilapisin selimut dan pake jaket nutup sampe kepala, bantalan tas dan tidur… AJAIB pas bangun waktu mo sahur disebelah2 gw dah rombongan operator/driver gw!!!! mak bisa kebetulan sekaliiiiiiiiii…mereka aja gak kenal kalo itu gw!!!! katanya mereka sempat panik kirain gw kenapa2..hahahaha..

Sahur dengan segelas pop mie dari kafe kapal gw coba tidur lagi dan pas kebangun saat matahari mulai ngintip2 ketika kapal masuk ke selat lembeh… gak lama lagi gw nyampe pelabuhan BITUNG yang jaraknya cuma 45 menit ke rumah!!! tepat jam 5.30 kapal mantap bersandar, gw dibantuin SEMUA rombongan si berat turun kebawah yang ada 6 orang itu.. yang gw ingat nama salah satunya Pak Syarif!!! barang gw ditentengin sampe bawah bahkan dianterin naik bus diluar pelabuhan (kapal singgah 2 jam di pelabuhan Bitung) dan terakhir itulah gw ketemu mereka semua yang lanjut ke Makassar ketemu anak istri!!

Bus berangkat ke Manado dan gak sejam kemudian gw dah di rumah🙂 eh seingat gw waktu itu Lelaki sudah di Manado beberapa hari sebelumnya jg dari Banggai, tapi gak bisa menjemput karena kurang enak badan tapi terakhir sih ngaku juga gak ngejemput karena malas bangun pagi…PERBUATAN TERPUJI BANGET YAAA?????
tapi gak apa2 lah karena kayaknya lengkap sudah perjalanannya kalo dimulai dan diakhiri sendiri🙂

iiihhh mengenang itu bikin gw ser-seran lagiii pengen lagiiii kira2 kapan yah ngerasain mudik lagiiiii.. apa kudu nyari suami beda propinisi yak??? hahahahaha

6 thoughts on “Story Mudik

  1. qt mudik tau ini kyknya tiada kepastian tiket trutama tiket pesawat manado-surabaya..qt cuma nitip beliin tiket aja sama orang kantor yang biasa ngurusin tiket…dan ternyata katanya dia dapat yang tgl 9 padahal cuti gue mulai tgl 8 dan pada tgl yang sama pula gue dah pesen travel dari surabaya-banyuwangi (kota dimana aku di besarkan) kesal dan sedih pun mulai melanda..tp katanya diusahakan berangkat tgl 8..klu ngk terpaksa tiket travel yang ku pesan hangus dengan sendirinya…ya,,qt liat aja ntar aku mudik tgl berapa…klu ngk jadi tgl 8 ya tgl 9 brngkat dengan resiko sampe ke banyuwangi pada saat sholat idul fitri..karena perjalanannya malam sehingga subuh ato paginya aku dah nyampe.tp itupun dapat tiket travel sby-bwi…klu ngk terpaksa naek bus di terminal..karena tiket kereta api sby-bwi dah habis dri dari tgl 2 sept…

  2. hahaha..
    Neng..neng..
    Aye cukup terhibur..haha..
    Memang ente ini petualang sejati..
    Nyari suami bda propinsi..??hhhmm..
    Mnding kgak usah dah, nyari aje yg dket..hehe

  3. @ eko : jadi batal mudik dong mas??? yuk mariiii kita jalan2 saja
    @ Pris : pengalaman yang beda prop kang??? hahaha ehee banyak dp cerita tau secara kita ngoni setinggal sndiri d hutan ckckckc
    @ asop : aku kan gak mudik😉
    @ windya : hehehe pengen ngulang😀

  4. Mumpung masih muda, puas2in berpetualang kesana kemari. Cerita mudik orang memang seru ya, tapi saya belum pernah sih sahur pake indomie saja….. kurang sehat takut jadi maag *halah…*..
    Ya kalo nanti dapat suami beda provinsi kan gimana klo ternyata diminta tinggal bareng? Ga jadi nyebrang dong …🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s