Camping Batu Putih Tangkoko

siang2 dimention Suami yang sakau pengen camping.. “terserah dimana yang penting sehari dua hari dan bisa buka tenda!” demikian titahnya… bingung.. kemana kiranya bisa camping dengan manfaatkan waktu libur Jumat-Minggu…
*ke Gunung Mahawu udah gak boleh lagi sama Pemerentah
* ke Bunaken takutnya nanti gak bisa lagi karena pengalaman kemarin camping di Bunaken buka tenda di samping Bastianons dan itu cuma pengasihan aja gak diusir sama petugasnya :D

wess lah akhirnya suami yang putuskan kita ke Batu PUtih Tangkoko!!! blank karena asa gak pernah kesana, terus inget lagi..OH YAAAAH jaman masih jadi mahasiswa baru pernah ikut HIMAJU disana, seminggu dan campingnya di pinggir pantai.. nyaman dan gak jauh-jauh amat lokasinya :D

Jumat sore pake acara ketidran dulu abis lelaki Jumatan dan baru kita siap2 ke Bitung… sehari sebelumnya sempat mampir belanja sebangsa supermie, margarin, bakso cemilan dll… for beras, rempah2 ngembat dari persediaan di dapur hahaha

kira-kira jam 3 sore kita on the way menuju terminal Paal 2 tempat mangkal bus ke Bitung..terpaksa kita duduknya misah dan mulai bbm-an kalo ternyata lelaki lupa-lupa ingat jalan ke Batu Putih tuh harus naik kendaraan apa dimana!!!yasalaaammmualaikuuum daaaah.. hmm untungnya ada ka coco cribo yaaah.. dapat pencerahan harus ke mana dan dapat rute-rute alternative *cium dari jauh

kita turun di Termial Bus Tangkoko Girian, dan naik mikrolet tujuan Pasar Giria.. pas nanya dimana t4 ngetem pick up untuk ke Pareng (Batu Putih) dinyasarin sama pak Polisi waktu nanya :’)))) Alhamdulillah untung gak pake ngikutin napsu jajan makan coto dulu (walaupun lapar beraat), soalnya kebetulan banget ada satu pick up yang siap berangkat.. kita naik pick up kapasitas kira2 7 penumpang full barang dengan ongkos 7500 perak.. perjalanana ke Batu putih makan waktu kira-kira sejam.. jalannya berkelok-kelok bikin gw ngerasa mual dan terpaksa nyender ke suami yang spontan protes krn bikin dia kejungkal keluar dari Pick Up hahahaha maklum lahh size laki eike kan yah *digeplak suami* okee tapi Alhamdulillah jalanan aspal mulus… dan untungnya rame sama penumpang tante-tante jadi menghilangkan jenuh denganr mereka ngobrol (DAN MENGGOSIP) hihihi

salah satu penumpang ibu2 sempat nyaranin kita untuk naik ojek menuju Pareng, lokasi yang kita tuju… karena pick up hanya akan berenti di perkampungan aja, dan kayaknya beliau keki berat waktu kita ngeles pengen jalan kaki aja, mungkin doi khawatir karena kalo malam menuju hutan jelas gelap gulita, penduduk aja gak berani..hehe kita turun di depan jalan menuju pos pertama, oh yah FYI disepanjang jalan di Batu putih atau perkampungan yang banyaaak tersedia home stay..Tangkoko emang ramah buat turis asing maupun lokal dan banyak turis asing yang datang buat penelitian…

setelah basa basi sama salah seorang warga yang ramah banget (yg gue duga petugas krn ramah banget) kita jalan pake bismllah menuju lokasi camping.. mulai inget deh eik emang gak salah lagi ini lokasi pernah jadi area pembantaian waktu masa jadi mahasiswa dulu :D

kita ketemu sama petugas pos jaga di jalan menuju pos 2, cukup bayar 2ribu per orang, kasih identitas dan keterangan mo rencana pulang kapan… dan mulai lah perjalanan laki bini di tengah malam gelap gulita… sumpah sejujurnya rada takut juga, gimana gak parno kalo disepanjang hutan kedengaran banget kan itu suara para bonatang malam.. entah burung-burungan apa namanya, dan senter yang disiapin hanya 1 pula hiks akhirnya jalannya harus laki di depan gw dibelakang, dan kadang gw lari kedepan takut diculik setan dari belakang ahahahaha apaasiiih cuma ini bukan pengalaman pertama jalan sama lelaki jadi percaya insya ALlah lancar…

rasanya malam itu kita jalan gak jauh dan memang lokasinya gak begitu jauh koq, kira-kira 4-5 km dari pos terakhir kita udah nyampe di perempatan menuju Cagar Alam Tangkoko —-> camp ground area —> ato pantai, ketiga lokasi ini terbuka untuk turis yang mau camping… saat itu KITA memutuskan untuk menuju Pantai, yak mau camping buka tenda disitu, sampe akhirnya bunyi telpon dari teman yang warga Bitung ingetin hal-hal yang aneh-aneh.. emang begudulan tu oraang, dia yang histeris kaget sepasang pengantin baru ini milih lokasi hanimun berlibur yang aneh dan gak ladzim daaan malah nularin parnonya ke gue.. awas kau Charis

alhasil begitu dengar suara ombak dari bibir pantai yang emang gak bisa bo’ong KENCAANG banget itu.. tiba-tiba eik jadi manja dan memohon-mohon sama lelaki untuk pindah buka tenda di camp ground area aja krn menurut info petugas yang camping disitu sekitar 40 ornag (lah mo camping apa mo demo tuh banyak bangeet hahaha) … cupu emang, jelasalah diomelin sama lelaki tapi ujung-ujungnya kita jalan ke camp ground area, yang mana itu beneran baru buat kita berdua!! gak ada yang pernah camp disitu satu diantara kita, jalan kurang lebih 20 menit yang berasa berjam2 dan gak nemuin lokasi tepat untuk camping akhirnya kita balik buka tenda lagi dipantai hahaahaha

namanya Hutan yah seus jelas aja gelap gulita,. lah lu kita emol aaah!! dasar hapniii

nyampe di bibir pantai gw menggerutu tiada henti krn ketakutan, gw rasa saat itu juga kalo boleh dilempar, sudah dilemparlah eik di laut sama suami hahahah, dese sibuk nyari batang-batang kering buat di bikin api unggun dan jerang kopi gw ngintiiil kemana2, waktu dese pasang tenda gw pun merapat teruuus pokoknya pun jadi drama karena gua jadi penakut gak mau ditinggal suamiii ahahahaha..ngertilah gw tuh sama reality show/games sang Pemberani dulu di trans yang mana full hantu dan para pesertanya yg para sobatan akhirnya jadi berantem pokoknya berasaaa lamaa bangeet malam itu kita nenda, jerang air panas dan gw tidur pelukan sampe pagi, gw tidur mengekeret di keteq suami, takut kalo tiba2 ada hal2 aneh ….. (padahal sumpah biasanya gw asik2 aja) hahaha pencitraan

bangun pag pas bangeeet sunsetnya baru muncul, Suami lloncat dari tenda dan lupalah kalo tadi maalam dewati dengan horohr drama ala istri hihihi

cuma foto-foto yang bisa nunjukin gimaan bagusnya subuh itu :)

IMG_0002

IMG_0006

IMG_0008

IMG_0021

yak seperti di gambar itu pula bisa diliat, yang bikin sedih adalah banyak sampah :(

begitu terang kita beres-bers dan rencana pindah camping di camp area, nah ke camp area itu nanti akan ada sumur, toilet umum yang jadi fasilitasnya, sempat isi persediaan air disitu dan masak nasi, kemudian goo jalan menuju ke dalam hutan yang kita gak tau tembusnya kemana, kita jalan sampe baret2 sejam lewat dan dua-dua nyerah ngambil kesimpulan kalo mungkin area camping yang disediakan yah emang di sepanjan jalan itu, dan lebih tertarik ke cagar alam Tangkoko aja.. jadi balik lagi?? yoiii mas bro kita balik lagi!!! bayangin itu seja masuk hutan dan sejam keluar lagi?? gue sampe gemetar lapar dan duduk lemas di batang kayu sambil ngemil malkist hahahaha, kaki udah berdarah-darah kebaret duri dan lu bayangkan aja gimana nestapanya laki gue ngurusin bini sebijinya ini hihihi

IMG_0025

IMG_0028

IMG_0029IMG_0033

IMG_0035

IMG_0040

pokoknya singkat cerita kita balik lagi di perempatan awal dan siap menuju Cagar Alam Tangkoko… bertekat gak mau nyampe buka tenda kesiangan karena perut udah lapar, cuma diganjal malkist,teh dan supermie goreng..

menuju cagar alam tangkok, jalan bersahabat, lebar agak becek krn emang musim hujan dan adem, pokokya nikmat banget perjalanannya, sempat papasan sama sekumpulan babi yang asik berkubang lumpur, cium bau busuknya mengkudu dan pose-pose di pohon berakar raksasa yang udah menjulur kemana-mana..
IMG_0064

IMG_0050

IMG_0054

IMG_0056

sampe akhirnyaa kaget bukan kepalang ngeliat ada seekor Monyet hitam sulawesi (bahasa seempat Yaki dan bahasa Latinnya Macaca tongkeana) lagi asik ngemil kelapa di pingir jalan setapaak.. udah heboh kasih tanda sama suami dibelakang supaya standby dengan kamera,

IMG_0088

IMG_0089

daaaaaan lebih kaget lagi karena ternyata emang bukan cuma seekor aja, kurang lebih ada 30an kera bergelantngan kesana kemari.. kita juga papasan sama 2 peneliti dari lembaga jerman yang jelasin kalo ini namanay Rambo 1 dan satu kawanaan bisa punya 60an ekor monyet hitam sulawesi.. daan kita beruntung bisa ngeliat mereka… mereka lumayan jinak asal dari jarak 5 meter dan gak lo tatap aja matanya yg bakal dianggap perang sama mereka

IMG_0080

IMG_0087

gak jauh dari tempat para Monyet itu ternyata ada pos terakhir perjalanan kita untuk bisa buka tenda, pantainya lebih kece dari Lokasi pertama dan ada sekumpulan Mahasiswa Universitas Klabat yang lagi penelitian…kita nyari lokasi dan mulai buka tenda

IMG_0104

suami pasang tenda istri gegoleran capek ngos-ngosan hahaha untunglah dese manis yah seus.. gw gak digeret-geret suruh pasang pasak dan bikin api buat masak, begitu tenda selesai kita mulai masak sama2..siang itu menunya masih nasi yang udah dingin pas kita masak di sumur dekat camp area dan supermie kuah, makan segitu tapi nikmatnyaaaah mas broo tak terkatakan hahaha

sempat kepengen main air di pantai yang lokasinya cuma 5x alto dari tenda tapi demi ngeliat alis lelaki naik 2 cm dan mukanya yang kalo diterjemahin… NYANDA WAR_WAR urunglah niat itu hahah!! kita cuma geglorean gelar matras aja bobo siang sambil ngemil dibawah pohon sampeee air pasang! hahaha heboh akhirnya tenda di angkat lagi sekian meter ke darat supaya gak terjangkau air laut…

sorenya baru masak yang lebih manusiawi hihihi menunya, teri goreng mentega, nasi dan cakalang fufu rica-rica.. mejik rasanya

malamnya pasang api unggun ngobrol liat bintang dsambil dengerin suara ombak yang kali ini gak kedengaran seram sama skali sambil dekapaan suami cencyunyaah *eitsss halalan toyiban gak boleh ngiriii hahahaha

FOTO NYUSUL INET SUSAAH *nangiiiss

sayangnya hari terakhir itu kita bangun kesiangan sodarah dan rencana liat Tarisus yang emang gak begitu diharapkan mengingat kita gak atau lokasi Beringin tempat mereka biasa tinggal ..mungkin nevt time?? kalo ada yang mau ikutan hehehe tgl 26 merah tuh hari Jumatnya, kita jalan-jalan lagi ke Tangkoko niat ketemu Tarsius si primata terkecil di dunia yang jadi saalah satu fauna endemik di Tangkoko

pulangnya gimana? terasa leih dekat dri awal datang karena kita nyebrang sungai menuju perkampungan, basah-basahan siih tapi itu lebih baik daripada harus muter lagi 5 km hihih. warga perkampungan Batu Putihnya juga ramah-raamah banget, keliatan udah biasa layani tamu, dan Alhamdulillah mereka gak ngebedain tuh mo kita turis lokal ato asing, pulangna kita naik pick up lagi dan turun di Pasar Girian sebelumn kelaparan dan capsus menuju Manado..

pulang rumah diteras udah ditungguin Mertua yang nginap dirumah gak pulng ke Buha,Bapak sampe geleng-eleng dan nyuruh mandi hihihi

besoknya padahal harus ngantor lagi tapi sumpaaah gak ada tuh rasa pegal segala macam, apa karena kitanya happy yah? heheeh yang jelas dekat alam itu bikin ngerasa damai dan happy…

note:
foto-foto masiihh banyaaak yang mo diupload tapi entah kenapa susih susantih sekaliih… next time ku upload selengkapnyaa yaah terlalu niat nih mo pamer hahaha

3 thoughts on “Camping Batu Putih Tangkoko

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s